Berita Kota Bukittinggi

Walikota Bukittinggi Nominator Penerima Anugerah Budhipraja 2019




Walikota Bukittinggi Ramlan Nurmatias menjadi satu – satunya Walikota di Sumatera yang masuk sebagai 7 (tujuh) besar nominator penerima Anugerah Iptek dan Inovasi Budhipraja tahun 2019 kategori kota yang diselenggarakan oleh Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti), sedangkan 6 (enam) nominator lainnya adalah Walikota  Cimahi, Walikota Salatiga,  Walikota Surakarta, Walikota Pontianak, Walikota Tarakan dan Walikota Tegal.

Pengumuman sebagai nominator tersebut berdasarkan surat Direktur Sistim Inovasi Kemeristekdikti tanggal 19 Juli 2019 Nomor : B/34/F2/TU.01.00/2019 tentang Nominator Penerima Anugerah Budhipraja Tahun 2019.

Untuk tahap selanjutnya, berdasarkan surat Dirjen Penguatan Inovasi Kemeristekdikti tanggal 23 Juli 2019 Nomor : B/34/F/TU.01.00/2019 Walikota Ramlan Nurmatias diundang untuk melakukan pemaparan dihadapan dewan juri pada tanggal 31 Juli 2019 di Gedung BPPT Kemeristekdikti Jl. MH.Thamrin Jakarta guna pendalaman atau klarifikasi strategi pemerintah daerah dalam memperkuat ekosistim inovasi daerah.

Turut mendampingi Walikota, Kepala Bapelitbang Baharyadi, Kabid Litbang Robby Novaldi dan Kasubid Inovasi dan Teknologi Hendri.  

Anugerah Budhipraja merupakan anugerah yang diberikan kepada pemerintah kota terkait kinerja dalam memperkuat inovasi di wilayahnya dengan menggunakan alat ukur Indeks Daya Saing Daerah (IDSD) yang meliputi 4 aspek  (factor penguat/ enabling environment, sumber daya manusia/ human capital, factor pasar / market dan ekosistim inovasi).

Dalam pemaparan dihadapan dewan juri, Walikota Ramlan menyampaikan strategi pengembangan inovasi daerah untuk mencapai visi kota dengan inovasi pemerintah daerah dalam mendorong tumbuh kembangnya inovasi di daerah (kepemimpinan, kebijakan, anggaran, SDM, SDA, start up dan budaya inovasi), kemudian menjalin kolaborasi antara akademisi, business, government dan communities.

Selain itu juga dipaparkan tentang produk unggulan daerah yang memberikan nilai tambah, produktivitas dan meningkatkan daya saing daerah serta ketersediaan infrastuktur digital untuk pengembangan inovasi daerah.

Setelah pemaparan dan diskusi dengan dewan juri, ketika dikonfirmasi media televisi swasta nasional, Ramlan mengatakan perlunya suatu penilain sebagai suatu apresiasi terhadap kebijakan ekosistim inovasi yang dilakukan oleh kepala daerah.

“dengan adanya penilaian yang dilakukan, akan memotivasi kepala daerah dan pemerintah daerah untuk terus berinovasi dan dampaknya adalah peningkatan ekonomi di masyarakat, yang kita cari bukanlah nilai juaranya tetapi bagaimana implementasinya, untuk itu perlu membangun budaya inovasi melalui kreatifitas, tanpa inovasi tidak ada apa – apanya. Kepala daerah harus berani bermimpi dan harus profesional menjalankan yang tertuang di RPJMD”, ujarnya.

Adapun selaku dewan juri pada penilaian ini adalah, Dr.Ir.Ophirtus Sumule (Direktur Sistim Inovasi Desa BPPT), Sekretaris Badan Litbang Kemendagri Drs.Anselmus Tan, M.Pd, Staf Ahli Bidang Pembangunan Daerah Kemenko Bidang Perekonomian, Ir.Bobby Hamzah Rafinus  MIA, dari Universitas Indonesia, Prof.Dr.Martani Huseini, Prof.Dr.Djohermansyah Djohan, MA, Dr.Ir.Arman Hakim Nasution,M.Eng, dan Dr.Idwan Suhardi.

Hasil penilaian dewan juri setelah pemaparan masing – masing walikota selanjutnya akan disampaikan pada rapat pleno Kemeristekdikti dan akan ditetapkan oleh Menristek serta pengumuman pemenangnya pada puncak acara Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Harteknas) ke-24 pada tanggal 28 Agustus 2019 mendatang di Bali.  (Ylm)

LINK DIREKTORI